Twitter menyewa firma hukum saat bersiap untuk menuntut Elon Musk

Elon Musk mengumumkan pada hari Jumat bahwa dia menarik diri dari kesepakatan Twitter, tetapi itu tidak berarti itu berakhir. Reuters Laporan bahwa Twitter telah menyewa firma hukum Washtel, Lipton, Rosen, Katz LLP Itu bermaksud untuk menuntut Musk dan memaksanya untuk menutup akuisisi $ 44 miliar.

Masalahnya, Musk menandatangani perjanjian yang mengikat secara hukum pada bulan April, di mana ia berkewajiban untuk mengakuisisi perusahaan dengan harga $54,20 per saham (dengan perjanjian ini, ia juga mengacungkan hak uji tuntasnya).

Namun, Musk segera menjadi dingin dan mengumumkan pada bulan Mei bahwa kesepakatan itu ditunda. Ini agar dia dapat menyelidiki klaim Twitter bahwa tidak lebih dari 5% dari “pengguna aktif harian yang dapat diuangkan” adalah bot. Musk percaya bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi dan bahwa Twitter mencegah dia dan timnya untuk menyelidiki, sehingga melanggar beberapa persyaratan kontrak.

Baca Juga  MotoGP Bertujuan untuk Merevitalisasi Industri Pariwisata

Twitter menyewa firma hukum saat bersiap untuk menuntut Elon Musk

Twitter diperkirakan akan mengajukan gugatan yang sebenarnya minggu ini, menurut Bloombergyang mengutip banyak orang dalam.

Menariknya, dan Ashtil Sebelumnya dia bekerja untuk Musk sebagai penasihat hukum pada tahun 2018 ketika dia mencoba mengambil alih Tesla (insiden “pembiayaan aman” yang terkenal). Musk mengklik Quinn Emanuel Urquhart & Sullivan LLPyang sebelumnya membelanya dalam gugatan pencemaran nama baik terhadapnya pada tahun 2019 (dan mereka menang).

Sumber 1 | Sumber 2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *