Lihat tetangga Hungaria kami seperti Anda belum pernah melihat mereka sebelumnya

Debu telah lama dianggap sebagai kutukan para astronom, karena menghalangi cahaya dan menyembunyikan hal-hal yang ingin mereka amati. Tetapi dengan munculnya astronomi inframerah, para peneliti menemukan bahwa debu bukanlah tirai samar, tetapi komponen aktif dan penting dari cara galaksi berevolusi.

Dalam beberapa dekade terakhir, para astronom telah melihat debu sebagai sumber penemuan ilmiah, dan sebagaimana dibuktikan oleh serangkaian gambar yang baru-baru ini dirilis oleh para ilmuwan Hubble, debu juga bisa sangat indah.

Awan Magellan Besar terlihat di sini dari perspektif inframerah-jauh dan radio.
Awan Magellan Besar (LMC) adalah satelit Bima Sakti, yang berisi sekitar 30 miliar bintang. Ditampilkan di sini adalah debu dingin dan hangat di LMC masing-masing berwarna hijau dan biru, dengan gas hidrogen berwarna merah. ESA/NASA/JPL-Caltech/CSIRO/C. Clark (STScI)

Para peneliti menggunakan data dari empat teleskop yang tidak lagi berfungsi – Observatorium Luar Angkasa Herschel dan Observatorium Planck dari Badan Antariksa Eropa, Satelit Astronomi Inframerah NASA, dan Penjelajah Latar Belakang Kosmik – untuk membuat gambar empat galaksi yang dekat dengan Bima Sakti. Gambar-gambar menunjukkan debu di dalam dan di sekitar galaksi-galaksi ini dengan segala kemuliaannya, diberi kode warna untuk menunjukkan debu dingin berwarna hijau dan debu hangat berwarna biru, dengan gas hidrogen berwarna merah.

Baca Juga  Cara menemukan toilet umum di dekat Anda menggunakan Google Maps
Galaksi Andromeda, atau M31, ditampilkan di sini dalam panjang gelombang inframerah-jauh dan radio.
Galaksi Andromeda, atau M31, ditampilkan di sini dalam panjang gelombang inframerah-jauh dan radio. Beberapa gas hidrogen (merah) yang melacak tepi piringan Andromeda telah ditarik keluar dari ruang intergalaksi, dan beberapa telah terkoyak oleh galaksi-galaksi yang bergabung dengan Andromeda jauh di masa lalu. ESA/NASA/JPL-Caltech/GBT/WSRT/IRAM/C. Clark (STScI)

Empat galaksi dalam gambar adalah Awan Magellan Besar dan Kecil (dua galaksi kerdil yang mengorbit Bima Sakti), serta galaksi Andromeda dan Segitiga di dekatnya. Gambar-gambar tersebut menunjukkan bagaimana kepadatan debu bervariasi di dalam galaksi-galaksi ini, seperti yang diterbangkan oleh ledakan bintang dan diterbangkan oleh angin bintang.

Awan Magellan Kecil.
Awan Magellan Kecil adalah satelit Bima Sakti, berisi sekitar 3 miliar bintang. Gambar inframerah jauh dan radio ini menunjukkan debu dingin (hijau) dan hangat (biru), serta gas hidrogen (merah). ESA / NASA / JPL-Caltech / CSIRO / NANTEN2 / C. Clark (STScI)

“Gambar Herschel yang disempurnakan menunjukkan kepada kita bahwa ‘ekosistem’ debu di galaksi ini sangat dinamis,” kata Christopher Clark dari Space Science Telescope Institute yang memimpin pekerjaan untuk membuat gambar baru.

Baca Juga  Cara Membuat Balasan Anda di Instagram Stories Trending

Misalnya, debu sangat penting untuk pembentukan bintang baru, sehingga para peneliti dapat menunjukkan dengan tepat daerah tempat bintang lahir dengan mencari gelembung kosong di dalam debu.

Galaksi Triangulum, atau M33, muncul di sini dalam inframerah jauh dan panjang gelombang radio.
Galaksi segitiga, atau M33, ditampilkan di sini dalam panjang gelombang inframerah-jauh dan radio. Beberapa gas hidrogen (merah) yang menelusuri tepi piringan segitiga telah ditarik keluar dari ruang intergalaksi, dan beberapa telah terkoyak oleh galaksi-galaksi yang bergabung dengan Triangulum jauh di masa lalu. ESA/NASA/JPL-Caltech/GBT/VLA/IRAM/C. Clark (STScI)

Rekomendasi Editor






Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *